Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for the ‘Tentang Rohani’ Category

Kutekuni kitab “La Tahzan”
Karya Dr. ‘Aidh bin Abdullah al-Qarni
Katanya: Janganlah bersedih!
Setelah kesulitan pasti ada kemudahan.
 
Benar..
Fitrah insani inginkan bahagia
Ingin dikasihi dan mengasihi
Ingin disayangi dan menyayangi
Ingin dicintai dan menyintai
Hingga kadangnya terlupa..
Betapa menyintai dan ingin dicintai manusia
Bukanlah kemuncak cinta
Malah bukanlah hakikat bahagia!
 
Yang sebenarnya..
Bahagia itu ma’nawi
Jua bersifat rohaniah
Lantaran kebahagiaan haqiqi seorang mu’min
Adalah dengan mencintai Tuhannya.
 
Kerana..
Cinta kepada Allah..
Adalah cinta yang tiada tandingan dan bandingannya
Cinta yang paling memuaskan dan menenangkan
Buahnya amat menghiburkan dan paling membahagiakan
Ya’ni bahagia yang mendasar..
Yang dasarnya lebih dalam dari segala yang dalam.
 
Justeru wahai insani..
Burulah bahagia, hayatilah zikrullah
Jadikanlah ia cita-cita murni nurani
Agar hatimu tenang dan tiada keluh-kesah.
 
Percayalah..
Andai kau temui bahagia
Pasti ‘syurga’ sebelum Syurga menjadi milikmu.
 
Bahagia..
Moga menjadi milikku dunia Akhirat!
 
MUHTAR SUHAILI
Rijswijk, Holland
23 Mac 2007, 7.07pm.

Read Full Post »

Ya Allah, Ya Tuhanku…
Perkenankanlah aku mencintaiMu semampuku…
 
Tuhanku…
Aku masih ingat saat pertama dulu aku belajar mencintaiMu
Lembar demi lembar kitab kupelajari
Untai demi untai kata-kata para ustaz kuresapi
Tentang cinta para nabi
Tentang kasih para sahabat
Tentang mahabbah para sufi
Tentang kerinduan para syuhada
 
Lalu kutanam di jiwa dalam-dalam
Kutumbuhkan dalam mimpi-mimpi dan pada idealisme yang mengawang di awan
 
Tapi Rabbi…
Berbilang detik, minit, jam, hari, bulan dan kemudian tahun berlalu
Aku berusaha mencintaiMu dengan cinta yang paling utama,
Tapi…
Aku masih juga tak menemukan cinta tertinggi untukMu
Aku makin merasakan gelisahku membadai
Dalam cita yang mengawang
Sedang kakiku mengambang tiada menjejak bumi
Hingga aku terhempas dalam jurang nan kegelapan
 
Wahai Ilahi…
Kemudian berbilang detik, minit, jam, hari, bulan dan tahun berlalu
Aku mencuba merangkak, menggapai permukaan bumi
Dan menegakkan jiwaku kembali
Menatap, memohon dan menghibaMu:
“Allahu Rahim, Ilahi Rabbi,
Perkenankanlah aku mencintaiMu semampuku”.
 
Allahu Rahman, Ilahi Rabii…
Perkenankanlah aku mencintaiMu sebisaku
Dengan segala kelemahanku
 
Ilahi…
Aku tak sanggup mencintaiMu
Dengan kesabaran menanggung derita
Umpama Nabi Ayyub, Musa, Isa hingga Al-Musthafa
Kerana itu izinkan aku mencintaiMu
Melalui keluh kesah pengaduanku padaMu
Atas derita batin dan jasadku
Atas sakit dan ketakutanku
 
Rabbi…
Aku tak mampu mencintaiMu seperti Abu Bakar,
Yang menyedekahkan seluruh hartanya
Dan hanya meninggalkan Engkau dan RasulMu bagi diri dan keluarga.
Atau layaknya Umar yang menyerahkan separuh harta demi jihad
Atau Utsman yang menyerahkan 1000 ekor kuda untuk syiarkan DeenMu
Atau seperti Ali KarramallahuWajha yg hebat semangat kepahlawanannya.
 
Maka Ya Allah…
Izinkan aku mencintaiMu
Melalui seratus-dua ratus perak yang terhulur
Pada tangan-tangan kecil di perempatan jalan
Pada wanita-wanita tua yang menadahkan tangan di tepi-tepi jambatan
Pada makanan-makanan sederhana yang terkirim ke handai taulan.
 
Ilahi…
Aku tak mampu mencintaiMu
Dengan khusyuknya solat salah seorang sahabat NabiMu
Hingga tiada terasa anak panah musuh terhunjam di kakinya
Kerana itu Ya Allah…
Perkenankanlah aku tertatih menggapai cintaMu
Dalam solat yang cuba kudirikan teragak-agak
Meski ingatan kadang melayang ke pelbagai permasalahan dunia
 
Rabbi..
Aku tak dapat beribadah ala para sufi rahib
Yang membaktikan seluruh malamnya untuk bercinta denganMu
Maka izinkanlah aku untuk mencintaimu dalam satu-dua rakaat lailku
Dalam satu-dua sunnah nafilahMu.
Dalam desah nafas kepasrahan tidurku.
 
Ya Maha Rahman…
Aku tak mampu mencintaiMu
Bagai para al hafiz dan hafizah
Yang menuntaskan kalamMu dalam satu putaran malam
Dari itu..
Perkenankanlah aku mencintaiMu
Melalui selembar dua lembar tilawah harianku
Lewat lantunan seayat dua ayat hafazanku
 
Ya Rahim…
Aku tak mampu mencintaiMu semisal Sumayyah
Yang mempersembahkan jiwa demi tegaknya DeenMu.
Seandai para syuhada yang menjual dirinya dalam jihad
Maka perkenankanlah aku mencintaiMu
Dengan mempersembahkan sedikit bakti dan pengorbanan untuk dakwahMu
Maka izinkanlah aku mencintaiMu
Dengan sedikit pengajaran bagi tumbuhnya generasi baru.
 
Allahu Karim…
Aku tak mampu mencintaiMu di atas segalanya
Bagai Ibrahim yang rela tinggalkan putera dan zaujahnya,
Dan patuh mengorbankan pemuda penyejuk matanya
Maka izinkanlah aku mencintaiMu
Di dalam segalanya.
 
Izinkan aku mencintaiMu
Dengan mencintai keluargaku
Dengan mencintai sahabat-sahabatku
Dengan mencintai manusia dan alam seluruhnya
 
Allahu RahmanuRahim, Ilahi Rabbi…
Perkenankanlah aku mencintaiMu semampuku..
Agar cinta itu mengalun dalam jiwa
Agar cinta ini mengalir di sepanjang nadiku selamanya.

Read Full Post »

REDHAMU YA ALLAH

Ya ALLAH..
RedhaMu yang kudamba!
 
Seandainya Engkau redha..
Meskipun kehidupan sepahit hempedu
Tetap manis terasa di qalbu
 
Seandainya Engkau redha..
Meskipun papa kedana harta tiada
Tetap kaya mewah dalam bahagia
 
Seandainya Engkau redha..
Meskipun semua manusia murka
Tetap damai bersemayam di jiwa
 
Seandainya Engkau redha..
Meskipun musuh memutih di bumi
Tetap mara megah penuh berani
 
Seandainya Engkau redha..
Meskipun alam semesta ada kebinasaan
Tetap kemakmuran merajai perasaan
 
Seandainya Engkau redha..
Meskipun badai taufan menggegar dunia
Tetap tenang arus iman mengalir di dada
 
Ya Allah..
Seandainya Engkau redha..
Dan apabila cinta padaMu benar
Maka semua permasalahan menjadi mudah
Dan setiap yang berada di atas tanah adalah tanah!
 
MUHTAR SUHAILI
Sg. Choh, Rawang
12 Mei 2006, 12.36pm.

Read Full Post »

RASULULLAH..

Muhammadur Rasulullah..
Muhammad itu Insan Al-Mukhtar
Muhammad itu Insan Al-Akhyar..
 
Dialah Rasulullah..
Kekasih ALLAH
Pemerkasa aqeedah
Pejuang Laa ilaha illALLAH
 
Dialah Rasulullah..
Pembawa hidayah
Penyebar dakwah
Panglima seluruh Jundullah
 
Dialah Rasulullah..
Pemimpin Ansarullah
Pembina mahabbah
Lil ‘alamina menjadi rahmah
 
Dialah Rasulullah..
Model mithali qudwah hasanah!
 
MUHTAR SUHAILI
Flight MH0067 Incheon-KLIA
11 April 2006, 2.03pm.

Read Full Post »

Inilah kehidupan..
Manifestasi dari sebuah kelahiran
Yang menuntut janji penyaksian
Bahawa Allah Azza wa Jalla sebagai Tuhan
Ilah dan Rabb tiada tandingan
 
Inilah kehidupan..
Animasi sebuah pentas drama
Lakonan hebat barisan ‘hero’ dan ‘heroin’
Dengan diri sebagai bintang dan pelakon utamanya
Bersutradarakan hati dan aqal pancaindera
 
Inilah kehidupan..
Simulasi sebuah teater kemanusiaan
Diiringi alunan muzik pengharapan
Sesekali diselingi serunai syahdu pengaduan
Pada maghfirah dan rindu kebahagiaan
 
Inilah kehidupan..
Aspirasi sebuah filem cinta dan nafsu
Berjurikan catatan Kiraman Katibin
Waktu tayangannya di pawagam Mahsyar
Pada hari pertontonan yang maha dahsyat
 
Sesudah kehidupan..
Kematian pasti menjemput tiba
Adakah filem kita akan menjadi ‘box office’?
Akan mendapat sambutankah pementasan teater kita?
Dan akan diterimakah skrip drama kita olehNya?
 
Justeru beringatlah..
Jadilah ‘actor’ dan ‘actress’ terbaik
Yang akan meraih ‘award’ Ashabul Yamin
Dijulang sebagai Al-Muqarrabin di layar Akhirat
Dan beroleh anugerah redha dan syurga Allah!
 
MUHTAR SUHAILI
Rawang, Selangor
30 Disember 2005, 4.40pm.

Read Full Post »

IZZAH FI GHURBAH

Izzah Fi Ghurbah
(Izzah dalam keterasingan)
Ghurbah yuhyi Sahwatuna
(Keterasingan menghidupkan kesedaran)
Sahwahtuna Lil Wahdah
(Kesedaran untuk kesatuan)
Wahdah ILaL Nahdah
(Kesatuan ke arah kebangkitan)
Li Ya’Luwa Islamuna
(Agar Islam itu yang teratas)
 

Izzah fi Ghurbah
Ghurbah (dagang) bukan Gharabah (kepelikan)
Ghurbah bukan wahsyah (kesepian)
Ghurbah unsah bi Jiwar rabbih
Mengerti Ghurbah menganjak minda
Menghayati Ghurbah menjana syaja’ah
Syaja’ah sibghah Rabbani
 

Izzah fi Ghurbah
Ghurbah lahirkan izzah
Izzah Ghuraba’
Ghuraba’ pendukung
Amr’ ma’ruf nahi munkar
Ghuraba’ tidak gentar
Izzah perisai menuju ILaHi
 
Izzah terbina
Tatkala ghareeb
Alim dalam arus kejahilan
Penghidup Sunnah
Pengelak Bid’ah
Saat muslimin bak buih
Du’attun ILaLLaH
Ghareeb di dunia dan Akhirat
Saeedun bibisyarah miNaLLAH
(Berbahagia dengan khabar gembira dari ILaHi)
 
Ghareeb Du’attun ILaLLAH
Penyatu ummah dalam khilaf
Khilaf dirasai rahmah
Bagi melonjakkan ummah ke arah sahwah
 
Ghareeb peneraju wahdah
Meyakini sinar sahwah
Sahwah satu bisyarah
Sahwah… Sahwah Islamiyyah
Kesedaran Islam
Harapan sang ghareeb
 
Peneraju Wahdah
Tetap ghareeb
Menerajui wahdah
Agar ummah ini bangkit
Menggegarkan arus Nahdah 
Nahdah Islamiyyah
 
Nahdah bayangan tenaga dan semangat
Nahdah lonjatan Kalimah Tauheed
Nahdah pembangunan holistik
 

Hadirnya Islam satu Ghurbah
Namun ia satu ketentuan
Ghuraba’ membina arus
Arus nahdah melalui wehdah
Ghuraba’ menuju destinasi haqiqi
 
Ya ILaHi Ya Rabbi Ya Mursyidi…
Kekalkan daku dalam Ghurbah RedhaMU
Thabatkan jiwa menuju arus Sahwah Islamiyyah
Tunjukkan daku jalan Nahdah
Nahdah dalam RedhaMU
Agarku layak bersama para Siddiqin
 
Moga ALLAH MengurniakanKu Syahadah
Andai daku tidak diizinkan bersama Nahdah
Harapan padaMU cuma…
ILaHi… Ghaffar…Raheem…
MaghfirahMU pelepasan nerakaMU
Pulihkan Hati RinDu SyAhaDah
SyurgaMU destinasi sang ghareeb.
 
(Nukilan… insan merenungi, mengerti, menghayati, menghargai nilai Ghurbah dalam membina Izzah MenujuMU ILaHi.)
 

BINTU SAMSURI

Read Full Post »

UntukMU kuabadikan diri ini
Yang sememangnya milikMU
Tika mengenangkan keagungan
Serta kemuliaanMU
BelaianMU yang menusuk qalbu
Tak mampu kutangkis jauh
ZikirMU satu ketenangan
Ku pasrah padaMu ILaHi
 

ILaHi ILaHi ILaHi
Begitu mudah diri ini terpedaya
Namun, ILaHi kan terus
Menegur dan mengingatkanku
Berpeganglah pada matlamatmu
Matlamat kejadianmu
Agar kan sentiasa dalam
Iyyaka na’budu wa iyyaka nastain
 

Aku yang dhaif lagi mengharap
Yang sentiasa takut pada murkaMU
Yang merasa keterasingan tanpaMU
Yang malu pada kemurahan serta rahmatMU
Yang sentiasa mahukan didikanMU
 
Akanku terus berusaha
Meningkatkan nilai keikhlasan
Nilai ketaqwaan
Nilai hidup
Di bawah lembayung
Iyyaka na’budu wa iyyaka nastain
 
Mencoret punya budaya tersendiri
Bermula dengan penciptaan qalam
Disusuli dengan lauh
ILaHi yang berkuasa
Telah mencoret untuk kemudahan insan
Betapa Rahimnya ILaHi
Tidak KAU uji melainkan
Dengan kadar kemampuanku
 
UntukMU ILaHi Aku Mencoret
Akanku berusaha mencoret
Mencoret hingga saatku dijemput
Mencoret insan-insan
Yang akan meneruskan perjuangan
Menegakkan KalimahMU
KalimahMU yang sentiasa
Ya’lu wala Yu’la Alaih
 
(Buat sahabat-sahabat serta teman-teman seperjuangan… bersamalah kita terus mencoret insan-insan…)
 

BINTU SAMSURI

Read Full Post »

Older Posts »