Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for Februari 2005

SALAH SIAPA?..

Berita utama akhbar perdana
“Kesalahan bunuh: Gantung sampai mati!
Kesalahan rogol: 20 tahun penjara dan 10 sebatan!”
Demikian hukuman putus Hakim Datuk M. Ideres M. Rapee
Penghakiman kes tragik Mendiang Canny Ong Lay Kian
Rentetan penculikan, rogol dan bunuh
Mayat dibuang ke lubang pembentungan lalu dibakar
Lantas berkatalah si tertuduh Ahmad Najib Aris:
“Saya anggap semua ini satu ujian.
Ujian satu cabaran untuk menguji kesabaran manusia.”
Namun yang lebih sadis butir bicaranya
Pearly Visvanathan ibu si mangsa
“Saya tidak marah dia (Najib) sepenuhnya,
tapi saya marahkan Tuhan, dia seolah2 mempermainkan saya!!!”
 
Salah siapa hendak dikata..
Salah mereka atau Ahmad Najib sahaja?
 

Khulasahnya..
Sebenar dan sesungguhnya
Manusiawi sudah di penghujung usia
Rasa berTuhan sudah kian mati
Kasih sayang sudah di satah imaginasi
Membiar dendam kesumat melokus di paksi realiti
Genting mahabbah mencerun di landasan nan curam
Mengizin hasad khianat memecut di halaju maksima
Mesra harmoni pula di posisi sendeng miring
Memperkasa geseran nafsu serakah di litar gersang
Dan terus beraksi ganas di landaian songsang
Serta turut dijulang dirai di podium kesesatan
Hingga akhirnya..
Hidup tiada pentas sanjungan, mati tiada tugu peringatan.
 
Salah siapa hendak dikata..
Beban dirinya atau kita terus bersahaja?
 
Aku dan saudara-saudaraku
Inilah dia jejak-jejak jahiliyyah
Perlumbaan ‘Formula 1’ kemaksiatan
Mencakar menderumi jiwa tiada berfikrah
Berbaris panjang membeli tiket menghantar ke neraka
Di mana penganjurnya syaitan laknatulLah
Sayyarahnya pula sistem korupsi berpollusi
Penajanya protokol Yahudi dan dakyah Nasara
Penyiarnya media massa bernorma kian celaru
Venuenya pusat hiburan melambak menggegar hedonisme
Penyaksinya jasad-jasad insani lesu tarbiyyah
Pengkritiknya domba-domba punya kepentingan diri
Bi’ahnya dicipta masyarakat yang hidup nafsi-nafsi
Jua ber`samba’ bid’ah yang makin menjadi-jadi
Hingga akhirnya..
Dalam terang, bayangan kemusnahan bertapuk sembunyi.
 
Salah siapa hendak dikata..
Tugas bersama atau biarkan sahaja?
 
Aku dan saudara-saudaraku
Inilah pula jejak-jejak kebahagiaan
Ayuh bersama memetik bintang gemintang
Mencari pintasan mencatur langkah-langkah khair
Agar cermin hati bisa bersinar terang benderang
Tentunya amar ma’ruf nahi mungkar solusi pasti
Bersama bai’ah menjadi janji terpakai:
Allah matlamat tujuan murni nurani
Rasul an-Nabiy qudwah hasanah mithali
Al-Qur’an perlembagaan tertinggi diimplementasi serasi
Sunnah Junjungan Mulia ikutan di hati dan jawarih
Islam ad-Deen menjadi panji
Syahid cita-cita teragung mu’min sejati
Bersama munaqasyah, muhadarah dan muhasabah
Membentuk al-quwwah dissertasi amanah
Hingga akhirnya..
Dalam gerhana, kebenaran mengambang penuh makna!
 
Persoalannya…
Salah siapa???
 
MUHTAR SUHAILI
Ghurfati, UIAM
24 Februari 2005, 6.57pm.

Advertisements

Read Full Post »

Insaf bertandang lagi..
Untuk kesekian kalinya
Menyusupi badani, sam’i, basari
Mengetuk pintu hati terkatup
Menguak jendela lalu merobek ego
Bersarang di bintik-bintik hitam
Lantas membasuh lumut hijau permata al-qalb
Agar bersinar putih kemilau bergemerlapan
 

Esok…
Insaf bertandanglah lagi
Bersama semarak nasuha nurani
Disenandung maghfirah tetamu tawbah
Supaya sedar berkunjung tak sudah
Biar mujahadah menjadi saksi tarbiyyah
Betapa diri ini dahaga hidayahMu Tuhan
Agar bisa kuhempas tsunami lautan nafsu
 
Lusa…
Insaf teruslah bertandang lagi
Melagukan irama cinta kasih abadi
Mendendangkan gemersik rindu abdi
Membuai-buai rasa meruntun sukma
Terus mengaliri ombak tasik rohani
Yang beralun santun berbuih sakinah
Agar akhirnya terdampar damai di pantai ma’nawi
 
Selamanya..
Insaf jangan lupa bertandang lagi
Jangan jemu menyubur lembah kontang diri
Jangan bosan menyuci-suci daki kotoran dosa-dosa
Hingga khatimahku membawa nafsu al-muttmainnah
Dan saat kembaliku padaMu Ilahi Rabbi
Dengan radhiyatam mardhiyyah
Serta tergolong hambaMu yang muttaqin
Dan masuk syurgaMu, pelepasan nerakaMu!
 
MUHTAR SUHAILI
Ghurfati, UIAM
17 Februari 2005, 4,28 am.

Read Full Post »

PANTUN PENUNTUN

Ilmu itu cahaya
Jahil itu merbahaya
Pantun penuntun buat semua
Moga ianya tidak sia-sia
 

Ilmu itu cahaya
Jahil itu merbahaya
Jadilah mu’min bertaqwa
Agar jaya di dua dunia
 
Ilmu itu cahaya
Jahil itu merbahaya
Tanamkan cinta pada Yang Esa
Agar diri diredhai olehNya
 
Ilmu itu cahaya
Jahil itu merbahaya
Berbaktilah pada manusia
Agar hidup menjadi bahagia
 
Ilmu itu cahaya
Jahil itu merbahaya
Amalkanlah ilmu di dada
Agar sentosa di Akhirat sana
 
Ilmu itu cahaya
Jahil itu merbahaya
Budayakanlah zikrullah sentiasa
Agar tenang rasa di jiwa
 
Ilmu itu cahaya
Jahil itu merbahaya
Janganlah terlalu cinta dunia
Agar hidup menjadi mulia
 
Ilmu itu cahaya
Jahil itu merbahaya
Ingatlah mati setiap masa
Agar selalu bersiap siaga
 
Ilmu itu cahaya
Jahil itu merbahaya
Gunakan sebaiknya masa muda
Agar tiada sesal di hari tua
 
Ilmu itu cahaya
Jahil itu merbahaya
Hiduplah dengan seadanya
Agar beroleh sakinah selamanya.
 
MUHTAR SUHAILI
Sungkai, Perak
12 Februari 2005, 9.30pm  

Read Full Post »

KEMBARA ALAM ROHANI

Pencarianku..
Selaku perantau ke Akhirat
Sebagai al-faqiir di kalangan mustadh’afin
 

Mampukah aku menjadi diri
Bergelar al-akhyar yang terpilih
Menjadi Muslih yang soleh
Atau layaknya al-Mukhtar bagai nama diberi
 

Segalanya bermula dari hati
Hati adalah sumber irfani
 
Kata ahli Sufi
Hati adalah ‘rumah Allah’
Sabda Rasul an-Nabiy
Hati adalah mudghah penentu baik buruknya jasad insani
Firman Allah Azza Wajalla
Orang yang beriman itu gementar hatinya tatkala zukiralLahu
 
Namun..
Menerawang di dhamir dan di minda
Mungkinkah banjir melanda di waktu kemarau
Bukankah mustahil terbakar di dalam hujan
Jua mustahil pelangi muncul di kepekatan malam?
 
Sesungguhnya..
Selaku orang muda sang salik
Aku sebenarnya ingin benar-benar faham
Ingin semahunya kutahqiqkan ikhlas di dalam ibadat
Agar kuberoleh musyahadah
Juga semampunya menentang musuh batin melalui zikrulLah
Agar fana’lah aku bersama-sama perhambaan kepada Pencipta diriku.
 
Hati yang gharib
Rindu kepada keikhlasan ber’amal dan kesyahidan
Syuhud yang membawa kepada Percintaan yang Agung
Penyaksian terhadap kebenaran dan keadilan
Kekal bersama Yang Dicintai
Serta membungkam kotor dosa akibat wahan
Dek sangkut oleh cinta dunia dan takut mati
Untuk berada dalam ‘Tiada Tuhan Melainkan Allah!’
 
Ya Allah..
Aku sedar siapalah diri ini
Penuh karat nifaq dan dibasahi buih zulumat
Malah mungkin sumber fitnah melata
Namun.. Ya Rabbi…
Kasihanilah hambaMu, ampunilah ciptaanMu ini
Kurniakanlah aku maqam istimewa di sisiMu
Yang memimpinku untuk tenggelam, rebah dan mabuk bersamaMu
Kerana itulah matlamat agung pengembara alam rohani!
 
Nukilan si pendosa;
 
MUHTAR SUHAILI
Kota Bharu, Kelantan
6 Februari 2005, 3.11pm.

Read Full Post »