Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for Februari 2006

SATIRA KL SENTRAL

Satu kisah dari KL Sentral..
 
Dari pelusuk Kafe Syidah
Sambil menjamah rezeki juadah
Memerhati gerak warga Kuala Lumpur
Masing-masing sibuk dengan ehwalnya
Ragam-ragam manusia meniti mata
Menggelorai rasa mencetus idea
Lalu kugubah jadi puisi satira
 
Dari kejauhan..
Si remaja berpegang tangan bergurau-senda
Seakan sudah bergelar suami isteri
Sesekali si jantan merangkul pinggang
Si betina merelakan tiada melarang
Masing-masing ria penuh gumbira
Hilai tawa tanpa fikir dosa pahala!
 
Di sudut lain..
Anak-anak muda dengan trend terkini
Ada yang bersubang telinga kanan dan kiri
Berbaju hitam dengan ilustrasi sukar dimengerti
Berseluar jeans lusuh dan sendat di buku lali
Ada yang berambut panjang dengan pewarna warna-warni
Penuh ceria tapi entah apa yang dicari!
 
Lalu mata singgah pada seorang veteran
Rasanya umur sudah menjangkau 40-an
Tapi masya Allah gaya tidak terkalahkan
Baju seksis nampak dada mengghairahkan
Skirt pendek nampak paha menggiurkan
Emas berlian intan perak sudah tentu digayakan
Sungguh bangga tapi entah apa yang nak dibuktikan!
 
Cukuplah di sini dulu puisi ini
Kalau ikutkan cacamarba manusiawi
Yang hidup di zaman penuh edan kini
Diransang diganasi fitnah sana-sini
Maksiat dan noda dosa serba-serbi
Jua jahiliyyah moden menyinga tiada henti
Pasti tiada kan terhenti pena menulis menangisi
 
Sebelum mengakhiri kalam bingkisan hati
Kuperingatkan diri dan insan berjiwa daei
Yang masih suci akhlak dan peribadi nurani
Dan siapa saja yang masih waras fikrah aqli
Jua masih subur dan segar rasa insafi
Ayuh bersama hayati kata ini:
‘Ledakkanlah taqwa dalam mengenal diri
Lonjakkanlah ilmu dalam pencarian haqiqi!’
 
MUHTAR SUHAILI
KL Sentral
7 Februari 2006, 5.57pm.

Read Full Post »