Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for the ‘Tentang Nestapa’ Category

MUNAFIQ

Munafiq..
Aku benci munafiq..
Aku benci kemunafiqan!
(Semoga aku tidak membenci diri sendiri. Amiin)
 
MUHTAR SUHAILI
Di Mana-Mana Jua
Bila-Bila Masa Sahaja.

Advertisements

Read Full Post »

Setiap kali mereka bertemu..
Bicaranya tidak pernah tepu
Garau suaranya galak tidak menentu
Gelak tawanya jadi tradisi haru-biru
Dan hari-harinya diisi dengan lalai begitu
 
Pagi tadi mereka bertemu seperti biasa
Hari ini hangat “Miss Universe” jadi cerita
Tempoh hari Datuk K dan Siti jadi bahan berita
Semua hebat bergaya dengan sembang kosongnya
Dan juak-juaknya tersenyum simpul sama-sama mengata!
 
Oh indahnya..
Andai dalam pertemuan mereka seterusnya
Kehebatan Allah jadi topik utama
Sunnah RasulNya jadi tutur kata
Ilmu dan hikmah jadi pengisian bermakna
Permasalahan ummah jadi agenda
Dan segala luahan rasa jadi ibadah
 
Malangnya..
Setiap kali nasihat itu diberi
Hati-hati mereka sering berbisik
Hipokrit.. hipokrit.. hipokrit..
Tanpa mereka sedar..
Hipokrit itu sudah membukit
Di jiwa dan hati nurani mereka!
 
Itulah yang dilihat sehari-hari..
Apa yang ramai ialah..
Wajah-wajah dan hati yang pandai berpura-pura
Wajah-wajah dan hati yang hanya pentingkan diri sendiri sahaja
Wajah-wajah dan hati yang gilakan wang dan harta!
Wajah-wajah dan hati yang mengejar nama!
Wajah-wajah dan hati yang telah hilang keluhurannya!
 
Semoga mereka berubah..
Mudah-mudahan mereka taubat nasuha!
 
MUHTAR SUHAILI
LLL 2A 032, SSB Miri
25 Julai 2006, 11.11am.

Read Full Post »

SATIRA KL SENTRAL

Satu kisah dari KL Sentral..
 
Dari pelusuk Kafe Syidah
Sambil menjamah rezeki juadah
Memerhati gerak warga Kuala Lumpur
Masing-masing sibuk dengan ehwalnya
Ragam-ragam manusia meniti mata
Menggelorai rasa mencetus idea
Lalu kugubah jadi puisi satira
 
Dari kejauhan..
Si remaja berpegang tangan bergurau-senda
Seakan sudah bergelar suami isteri
Sesekali si jantan merangkul pinggang
Si betina merelakan tiada melarang
Masing-masing ria penuh gumbira
Hilai tawa tanpa fikir dosa pahala!
 
Di sudut lain..
Anak-anak muda dengan trend terkini
Ada yang bersubang telinga kanan dan kiri
Berbaju hitam dengan ilustrasi sukar dimengerti
Berseluar jeans lusuh dan sendat di buku lali
Ada yang berambut panjang dengan pewarna warna-warni
Penuh ceria tapi entah apa yang dicari!
 
Lalu mata singgah pada seorang veteran
Rasanya umur sudah menjangkau 40-an
Tapi masya Allah gaya tidak terkalahkan
Baju seksis nampak dada mengghairahkan
Skirt pendek nampak paha menggiurkan
Emas berlian intan perak sudah tentu digayakan
Sungguh bangga tapi entah apa yang nak dibuktikan!
 
Cukuplah di sini dulu puisi ini
Kalau ikutkan cacamarba manusiawi
Yang hidup di zaman penuh edan kini
Diransang diganasi fitnah sana-sini
Maksiat dan noda dosa serba-serbi
Jua jahiliyyah moden menyinga tiada henti
Pasti tiada kan terhenti pena menulis menangisi
 
Sebelum mengakhiri kalam bingkisan hati
Kuperingatkan diri dan insan berjiwa daei
Yang masih suci akhlak dan peribadi nurani
Dan siapa saja yang masih waras fikrah aqli
Jua masih subur dan segar rasa insafi
Ayuh bersama hayati kata ini:
‘Ledakkanlah taqwa dalam mengenal diri
Lonjakkanlah ilmu dalam pencarian haqiqi!’
 
MUHTAR SUHAILI
KL Sentral
7 Februari 2006, 5.57pm.

Read Full Post »

Inilah ikhtisar sebuah surau… 

Surau hijau nan sepi ini
Menyayat hati
Menyiat rasa naluri
Menghiris jiwa intuisi
Menyentuh kesuma insafi
Mencabar ekspresi diri
Menggetarkan impresi imani
 
Tidak tersayatkah hatimu
Andai pada sebuah hotel bertaraf 5 bintang
Suraunya seluas 4 meter persegi tanpa tiang
 
Tidak tersiatkah rasa nalurimu
Andai pada bangunan gah 18 tingkat
Musollahnya terceruk di Car Park Basement tanpa tingkap
 
Tidak terhiriskah jiwa intuisimu
Andai pada pencakar langit tinggi menjulang
“Ruang Mengabdi”nya cuma seukuran 2 lot parking lintang pukang
 
Tidak tersentuhkah kesuma insafimu
Andai di kala “rest room” ya’ni tandas a.k.a. jambannya berkilat
“Tempat Sujud”nya muram lesu tiada semangat
 
Tidak tercabarkah ekspresi dirimu
Andai pada kesibukan di hadapan Times Square
“Mini Masjid”nya senyap sunyi tiada imarah
 
Dan tidak bergetarkah impresi imanimu
Andai di tengah kota raya penuh kemewahan
“Rumah Tuhan”mu serba dhaif tanpa pembelaan!
 
MUHTAR SUHAILI
Surau Tanpa Nama, Melia Hotel KL
19 Julai 2005, 1.46pm.

Read Full Post »

KEJALANGAN!

Jalang..
Mungkin kata ini keji
Mungkin frasa ini jijik
Mungkin definisinya juga menghinakan
 

Tetapi sedarkah kita
Betapa ramai di kalangan kita sebenarnya jalang
Bukan jalang sebenar tetapi kejalangan hati
Wanita jalang meski tidak bergelar “perempuan jalang”
Lelaki jalang tanpa nama samaran “jantan jalang”
Kerana jalangnya kejalangan “sirr”
Ya’ni kejalangan yang bertapuk sembunyi
 

Syirik itu kejalangan terbesar
Kemunafiqan itu kejalangan yang terlalu pasti
Hubbud dunya dan takut mati sebahagian punca kejalangan
Malah.. Hasad, khianat, benci melulu, tahawwur, jubun, takabbur, sum’ah, su’udz-dzan, ujub, riya’
Dan senaraikan saja segala penyakit-penyakit hati yang lain
Semuanya ini kejalangan dalam kejalangan diri!
 

Walhasil..
Kalau benarpun dirimu ingin menjadi jalang
Tuntunlah ia agar jalangmu “Kejalangan Terpimpin”!
 

MUHTAR SUHAILI
PEPS-JV, Batang  Kali
05-05-05, 11.26am.

Read Full Post »

SAHABATKU..

(Mengabadikan sebuah kehilangan,
Almarhum Amir Syukri Adam: 1979-2005)

Sahabatku..
Bila aku dikhabarkan beritamu
Kau sudah dijemput pergi menghadap Ilahi
Ada getar rasa membumbui sukmaku
Ada bayang duka menyelubungi lubuk jiwa
Lantas naluriku bertanya
Inikah pengakhiran ikatan persahabatan?
 

Sahabatku..
Pantas semalam kulihat mentari suram
Tidak seceria dan segirang selalu
Namun hari ini kulihat ia semakin suram
Mungkin turut menangisi pemergianmu
Melestarikan segala kisah suka duka
Memori kenangan indah waktu bersamamu
 

Sahabatku..
Senyuman manismu yang terukir di bibir
Itu yang terakhir kumelihat dirimu
Itulah jua hadiah paling bermakna darimu
Lewat bual bicara di pertemuan wida’
Berkongsi bahagia fikrah berjuang
Segalanya masih basah di ruang ingatan
 
Sahabatku..
Marah dan benci
Kuyaqini bukan dari resmi kesukaanmu
Sum’ah dan lagha
Kutuntasi bukan dari mahkota keinginanmu
Riya’ dan takabbur
Kupercaya bukan dari destar kegilaanmu
 
Sahabatku..
Ramah sopan itulah gambaran peribadimu
Masih terngiang bicara nostalgiamu
Katamu: “Nahnu minalLah wa raja’na ilalLah”
Kenangan bersama saat ekspedisi dakwah
Benar.. Kita perlu kaya dalam menghampiriNya
Dan harus miskin daripada menjauhiNya
 
Sahabatku..
Khatimahmu telah berlalu dan pasti
Dalam pertarungan yang tiada berpantai
Kini telah usai hari-harimu di dunia fana
Kudoakan liku-liku hidupmu kan bertemu syurga
Bermuna-muna ria bersama hurun ‘ein jelita
Menikmati pertemuan indah nan abadi di sana
 
Sahabatku..
Dalam mengabadikan sebuah kehilangan
Kau kuhargai sebagai sebahagian dalam kenanganku
Wajarnya hatiku terlebih dahulu menangis dari dua mataku
Kerana aku belum pasti akan kesudahanku
Apakah husnul khatimah bagai diimpi
Atau na’uzubillah, su’ul khatimah penghantar ke neraka
 
Sahabatku..
Akan kuteruskan perjuangan ini tanpamu di sisi
Kehidupan pasti mengucapkan tahniah buat dirimu
Semoga bersamamu insan-insan yang soleh
Menelusuri damai abadi dalam menuai janjiNya
Dan kuharap kita akan bertemu lagi
Di gerbang istana syurga menanti..
 
Amiin..
 
MUHTAR SUHAILI
Kluang, Johor
13 Mac 2005, 6.55am.

Read Full Post »

SALAH SIAPA?..

Berita utama akhbar perdana
“Kesalahan bunuh: Gantung sampai mati!
Kesalahan rogol: 20 tahun penjara dan 10 sebatan!”
Demikian hukuman putus Hakim Datuk M. Ideres M. Rapee
Penghakiman kes tragik Mendiang Canny Ong Lay Kian
Rentetan penculikan, rogol dan bunuh
Mayat dibuang ke lubang pembentungan lalu dibakar
Lantas berkatalah si tertuduh Ahmad Najib Aris:
“Saya anggap semua ini satu ujian.
Ujian satu cabaran untuk menguji kesabaran manusia.”
Namun yang lebih sadis butir bicaranya
Pearly Visvanathan ibu si mangsa
“Saya tidak marah dia (Najib) sepenuhnya,
tapi saya marahkan Tuhan, dia seolah2 mempermainkan saya!!!”
 
Salah siapa hendak dikata..
Salah mereka atau Ahmad Najib sahaja?
 

Khulasahnya..
Sebenar dan sesungguhnya
Manusiawi sudah di penghujung usia
Rasa berTuhan sudah kian mati
Kasih sayang sudah di satah imaginasi
Membiar dendam kesumat melokus di paksi realiti
Genting mahabbah mencerun di landasan nan curam
Mengizin hasad khianat memecut di halaju maksima
Mesra harmoni pula di posisi sendeng miring
Memperkasa geseran nafsu serakah di litar gersang
Dan terus beraksi ganas di landaian songsang
Serta turut dijulang dirai di podium kesesatan
Hingga akhirnya..
Hidup tiada pentas sanjungan, mati tiada tugu peringatan.
 
Salah siapa hendak dikata..
Beban dirinya atau kita terus bersahaja?
 
Aku dan saudara-saudaraku
Inilah dia jejak-jejak jahiliyyah
Perlumbaan ‘Formula 1’ kemaksiatan
Mencakar menderumi jiwa tiada berfikrah
Berbaris panjang membeli tiket menghantar ke neraka
Di mana penganjurnya syaitan laknatulLah
Sayyarahnya pula sistem korupsi berpollusi
Penajanya protokol Yahudi dan dakyah Nasara
Penyiarnya media massa bernorma kian celaru
Venuenya pusat hiburan melambak menggegar hedonisme
Penyaksinya jasad-jasad insani lesu tarbiyyah
Pengkritiknya domba-domba punya kepentingan diri
Bi’ahnya dicipta masyarakat yang hidup nafsi-nafsi
Jua ber`samba’ bid’ah yang makin menjadi-jadi
Hingga akhirnya..
Dalam terang, bayangan kemusnahan bertapuk sembunyi.
 
Salah siapa hendak dikata..
Tugas bersama atau biarkan sahaja?
 
Aku dan saudara-saudaraku
Inilah pula jejak-jejak kebahagiaan
Ayuh bersama memetik bintang gemintang
Mencari pintasan mencatur langkah-langkah khair
Agar cermin hati bisa bersinar terang benderang
Tentunya amar ma’ruf nahi mungkar solusi pasti
Bersama bai’ah menjadi janji terpakai:
Allah matlamat tujuan murni nurani
Rasul an-Nabiy qudwah hasanah mithali
Al-Qur’an perlembagaan tertinggi diimplementasi serasi
Sunnah Junjungan Mulia ikutan di hati dan jawarih
Islam ad-Deen menjadi panji
Syahid cita-cita teragung mu’min sejati
Bersama munaqasyah, muhadarah dan muhasabah
Membentuk al-quwwah dissertasi amanah
Hingga akhirnya..
Dalam gerhana, kebenaran mengambang penuh makna!
 
Persoalannya…
Salah siapa???
 
MUHTAR SUHAILI
Ghurfati, UIAM
24 Februari 2005, 6.57pm.

Read Full Post »

Older Posts »