Feeds:
Kiriman
Komen-komen

MUNAFIQ

Munafiq..
Aku benci munafiq..
Aku benci kemunafiqan!
(Semoga aku tidak membenci diri sendiri. Amiin)
 
MUHTAR SUHAILI
Di Mana-Mana Jua
Bila-Bila Masa Sahaja.

Ketika lepas bebas di alam remaja
Impianku tidak mengenal batasan..
Aku ingin MENGUBAH DUNIA.

Bila usia meningkat dewasa
Dan aku semakin matang
Kusedari…
Rupanya dunia tidak akan berubah
Lalu aku bataskan jangkauan..
Memadailah jika..
Aku dapat MENGUBAH NEGARA
Namun ini juga tidak kesampaian.

Di usia senja..
Pilihan terakhirku ialah..
Untuk MENGUBAH KELUARGA
Dan mereka yang terdekat
Malangnya…
Mereka juga tidak mampu ku ubah.

Kini…
Di perbaringan menanti maut
Baru ku sedari..
(Mungkin buat kali pertama)
Andainya dahulu yang pertama ku ubah..
Adalah DIRI SENDIRI..
Dengan menunjukkan teladan yang baik
Pasti aku dapat MENGUBAH KELUARGA.

Lantas…
Dengan sokongan..
Dan dorongan semangat mereka
Aku pasti mampu MENGUBAH NEGARA.

Dan siapa tahu…
Mungkin juga…
AKU MAMPU MENGUBAH DUNIA!

ABU SAIF
www.saifulislam.com

Khabar gembira dari laut
Kala tugas di pelantar bertaut
Saat minyak di dasarnya dikaut
Tika kehendak industri kian diturut
Mencurah bakti duniawi sebelum maut

Khabar gembira dari laut
Rezeki dari Allah disyukuri amat
Kerana redhaNya ditabur khidmat 
Demi kesinambungan kehidupan umat
Semoga kita bersyukur atas segala nikmat

Khabar gembira dari laut
Saujana membiru airnya kelihatan
Ikan-ikan berenang ria sekawanan
Mentari menyinar terang menawan
Menghiasi dada bumi sungguh mendamaikan

Dan…
Khabar paling gembira dari laut
Aku melihat DIA dalam keindahan!

MUHTAR SUHAILI
Pelantar KNDP-A, Sabah
26 April 2007, 5.19pm.

 As-Solehah

Melintasi lampu isyarat
Di bawah bangunan berpuluh tingkat
Di tengah-tengah
Kota yang megah
Sedang aku mencari erti
Apa itu indah
Apa itu suci
 
Lalu melintas gadis berpurdah hitam
Inginku tanya ke mana arahnya
Mungkinkah ada jawapan di sana
Sampaikan
Sampaikan utusan mulia
Sampaikan
Sampaikan itu jawabnya
 
Duhai gadis berpurdah hitam
Lambang keimanan
Cahaya kesucian
Bawalah aku ke arah tujuan
Ertinya indah kalau beribadah
Ertinya suci bersihkan diri
 
Kumpulan Kembara
Lagu: M. Nasir / Senikata: S. Amin Shahab

BURULAH BAHAGIA

Kutekuni kitab “La Tahzan”
Karya Dr. ‘Aidh bin Abdullah al-Qarni
Katanya: Janganlah bersedih!
Setelah kesulitan pasti ada kemudahan.
 
Benar..
Fitrah insani inginkan bahagia
Ingin dikasihi dan mengasihi
Ingin disayangi dan menyayangi
Ingin dicintai dan menyintai
Hingga kadangnya terlupa..
Betapa menyintai dan ingin dicintai manusia
Bukanlah kemuncak cinta
Malah bukanlah hakikat bahagia!
 
Yang sebenarnya..
Bahagia itu ma’nawi
Jua bersifat rohaniah
Lantaran kebahagiaan haqiqi seorang mu’min
Adalah dengan mencintai Tuhannya.
 
Kerana..
Cinta kepada Allah..
Adalah cinta yang tiada tandingan dan bandingannya
Cinta yang paling memuaskan dan menenangkan
Buahnya amat menghiburkan dan paling membahagiakan
Ya’ni bahagia yang mendasar..
Yang dasarnya lebih dalam dari segala yang dalam.
 
Justeru wahai insani..
Burulah bahagia, hayatilah zikrullah
Jadikanlah ia cita-cita murni nurani
Agar hatimu tenang dan tiada keluh-kesah.
 
Percayalah..
Andai kau temui bahagia
Pasti ‘syurga’ sebelum Syurga menjadi milikmu.
 
Bahagia..
Moga menjadi milikku dunia Akhirat!
 
MUHTAR SUHAILI
Rijswijk, Holland
23 Mac 2007, 7.07pm.

Rencam rasa-rasa
Yang hadir dalam jiwa
Lumrah tiap manusia
Yang hidup di dunia fana
Menanti hari kembali ke sana
 
Rasa resah gelisah
Duka dan marah
Batin pasrah tersiksa
Bukankah rasa-rasa ini buat hati parah?
 
Rasa riang gembira
Suka dan ceria
Sukma nan sakinah
Bukankah rasa-rasa ini buat hati bahagia?
 
Saat resah gelisah
Lonjakkanlah jiwa
Riang gembiralah!
 
Tika duka dan marah
Kuatkanlah jiwa
Suka dan cerialah!
 
Bila batin pasrah tersiksa
Ingatlah Allah Maha Kuasa
Agar sukma rasa sakinah!
 
Hati parah dalam derita
Ada rasa mahu mengubahnya?
Ada rasa mahu hatimu bahagia?
 
Riang gembiralah!
Suka dan cerialah!
Dan ingatlah Allah Maha Kuasa sentiasa!
 
MUHTAR SUHAILI
Canal Grande, Venice
17 Februari 2007, 2.02pm.

(Puisi ini ana tujukan khas buat aku..)
 
Mengapa mesti kau ‘ujub
Riya’ bangga meraja di jiwa
Merasa gah disanjung manusia
Teruja dengan kebolehan dirimu
Terpana dengan pencapaian duniawi
Seolah-olah kaulah hambaNya yang terhebat!
 
Mengapa mesti kau ‘ujub
Andai ibadahmu masih kurang sempurna
Andai maksiatmu masih terus kau laksana
Andai keinsafanmu tidak seserius mana
Andai dosamu masih menimbun sama
Dan andai taubatmu hanyalah pura-pura!
 
Mengapa mesti kau ‘ujub
Sedang wajarnya kau syukuri wujudmu
Disertai doa munajat di dalam sujudmu
Semoga ia bukan istidraj tetapi nikmat
Nikmat Ilahi buatmu atas anugerah taat
Sebuah kejayaan yang beroleh berkat!
 
Mengapa mesti kau ‘ujub
Bukankah hatimu bencikan neraka?
Bukankah hatimu merindukan syurga?
Kalau benar itu impianmu
Maka ketahuilah olehmu..
‘Ujub tiada di dalam hati perindu!
 
MUHTAR SUHAILI
Shell iCentre, Rijswijk
5 Februari 2007, 10.15am.

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.