Feeds:
Kiriman
Komen-komen

PERCINTAAN HAKIKI..

Ya Allah, Ya Tuhanku…
Perkenankanlah aku mencintaiMu semampuku…
 
Tuhanku…
Aku masih ingat saat pertama dulu aku belajar mencintaiMu
Lembar demi lembar kitab kupelajari
Untai demi untai kata-kata para ustaz kuresapi
Tentang cinta para nabi
Tentang kasih para sahabat
Tentang mahabbah para sufi
Tentang kerinduan para syuhada
 
Lalu kutanam di jiwa dalam-dalam
Kutumbuhkan dalam mimpi-mimpi dan pada idealisme yang mengawang di awan
 
Tapi Rabbi…
Berbilang detik, minit, jam, hari, bulan dan kemudian tahun berlalu
Aku berusaha mencintaiMu dengan cinta yang paling utama,
Tapi…
Aku masih juga tak menemukan cinta tertinggi untukMu
Aku makin merasakan gelisahku membadai
Dalam cita yang mengawang
Sedang kakiku mengambang tiada menjejak bumi
Hingga aku terhempas dalam jurang nan kegelapan
 
Wahai Ilahi…
Kemudian berbilang detik, minit, jam, hari, bulan dan tahun berlalu
Aku mencuba merangkak, menggapai permukaan bumi
Dan menegakkan jiwaku kembali
Menatap, memohon dan menghibaMu:
“Allahu Rahim, Ilahi Rabbi,
Perkenankanlah aku mencintaiMu semampuku”.
 
Allahu Rahman, Ilahi Rabii…
Perkenankanlah aku mencintaiMu sebisaku
Dengan segala kelemahanku
 
Ilahi…
Aku tak sanggup mencintaiMu
Dengan kesabaran menanggung derita
Umpama Nabi Ayyub, Musa, Isa hingga Al-Musthafa
Kerana itu izinkan aku mencintaiMu
Melalui keluh kesah pengaduanku padaMu
Atas derita batin dan jasadku
Atas sakit dan ketakutanku
 
Rabbi…
Aku tak mampu mencintaiMu seperti Abu Bakar,
Yang menyedekahkan seluruh hartanya
Dan hanya meninggalkan Engkau dan RasulMu bagi diri dan keluarga.
Atau layaknya Umar yang menyerahkan separuh harta demi jihad
Atau Utsman yang menyerahkan 1000 ekor kuda untuk syiarkan DeenMu
Atau seperti Ali KarramallahuWajha yg hebat semangat kepahlawanannya.
 
Maka Ya Allah…
Izinkan aku mencintaiMu
Melalui seratus-dua ratus perak yang terhulur
Pada tangan-tangan kecil di perempatan jalan
Pada wanita-wanita tua yang menadahkan tangan di tepi-tepi jambatan
Pada makanan-makanan sederhana yang terkirim ke handai taulan.
 
Ilahi…
Aku tak mampu mencintaiMu
Dengan khusyuknya solat salah seorang sahabat NabiMu
Hingga tiada terasa anak panah musuh terhunjam di kakinya
Kerana itu Ya Allah…
Perkenankanlah aku tertatih menggapai cintaMu
Dalam solat yang cuba kudirikan teragak-agak
Meski ingatan kadang melayang ke pelbagai permasalahan dunia
 
Rabbi..
Aku tak dapat beribadah ala para sufi rahib
Yang membaktikan seluruh malamnya untuk bercinta denganMu
Maka izinkanlah aku untuk mencintaimu dalam satu-dua rakaat lailku
Dalam satu-dua sunnah nafilahMu.
Dalam desah nafas kepasrahan tidurku.
 
Ya Maha Rahman…
Aku tak mampu mencintaiMu
Bagai para al hafiz dan hafizah
Yang menuntaskan kalamMu dalam satu putaran malam
Dari itu..
Perkenankanlah aku mencintaiMu
Melalui selembar dua lembar tilawah harianku
Lewat lantunan seayat dua ayat hafazanku
 
Ya Rahim…
Aku tak mampu mencintaiMu semisal Sumayyah
Yang mempersembahkan jiwa demi tegaknya DeenMu.
Seandai para syuhada yang menjual dirinya dalam jihad
Maka perkenankanlah aku mencintaiMu
Dengan mempersembahkan sedikit bakti dan pengorbanan untuk dakwahMu
Maka izinkanlah aku mencintaiMu
Dengan sedikit pengajaran bagi tumbuhnya generasi baru.
 
Allahu Karim…
Aku tak mampu mencintaiMu di atas segalanya
Bagai Ibrahim yang rela tinggalkan putera dan zaujahnya,
Dan patuh mengorbankan pemuda penyejuk matanya
Maka izinkanlah aku mencintaiMu
Di dalam segalanya.
 
Izinkan aku mencintaiMu
Dengan mencintai keluargaku
Dengan mencintai sahabat-sahabatku
Dengan mencintai manusia dan alam seluruhnya
 
Allahu RahmanuRahim, Ilahi Rabbi…
Perkenankanlah aku mencintaiMu semampuku..
Agar cinta itu mengalun dalam jiwa
Agar cinta ini mengalir di sepanjang nadiku selamanya.

MAJU MENUJU CITA

Majulah…
Majulah duniaku..
Majulah Akhiratku..
Majulah dunia dan Akhiratku!

MUHTAR SUHAILI
Gare Du Nord, Paris
8 Oktober 2006, 10.00am.

LUAHAN PERANTAU

Aku anak rantau di sini
Jauh dari batas tanahair
Rindu menggamit rasa sanubari
Pada pesona cinta kasih
Insan-insan istimewa di hati
 
Aku musafir di sini
Alhamdulillah nuraniku damai
Semarak Ramadhan indah sekali
Aku temui ramai Muslimin sejati
Yang amat taat akan suruhan Ilahi
Di tengah kota kehancuran nilai
Di negara Eropah yang susut budi
 
Aku teruskan kelana di sini
Mencari erti hakikat keluhuran maknawi
Memerhati keinsanan yang sukar ditafsir
 
Di sini kutemui..
Kehidupan manusia penuh seribu teka-teki
Hanyut dengan tipuan dunianya sendiri
Hanyut dari kesantunan maknawi
Hidup yang bebas dari intuisi hakiki
 
Sungguh..
Kesucian maruah sukar kutemui di sini
Rasa malu sudah mati di sana-sini
Yang ada hanyalah hidup tanpa erti
Yang ada hanyalah kemajuan tanpa isi!
 
Aku kembara lagi di sini
Lalu terdetik di sudut hati
Kenapa manusia masih menyetan lagi!
Mengapa kedurjanaan masih meraja di sini!
 
Dan aku di sini..
Masih menanti jawapan murni
Pada siri persoalan sangsi
Sampai bila harus begini?
Haruskah terus mendiamkan diri?
Mana dia sentuhan suci para daei?
 
Akhirnya aku perlu akui
Akan kelemahan ikhtiar diri..
Akan kurangnya usaha dakwah ummah ini!!
 
Aku hanya musafir di sini
Yang ingin menjadi Muslim sejati
Satu cita yang berirama pasti
Mengalun di sukma penuh harmoni
Mengharap redha Ilahi Rabbi
Menggapai cinta kasih abadi
Mengharap najah dunia Ukhrawi!
 
MUHTAR SUHAILI
Masjid Al-Muhsinin, Amsterdam
30 September 2006, 7.55pm.

ZIONIS LAKNATULLAH

Syabas Zionis laknatullah
Kau membuktikan kepadaku
Bahawa kau memang terrorist
Terrorist bercitra imperialis
Terrorist berhati sadis
Terrorist berjiwa bengis
Terrorist pembunuh tragis
Terrorist membuat jiwa tiada berdosa menangis!
 
Syabas Zionis laknatullah
Kau mengiayakan keimananku
Bahawa firman Tuhanku Maha Benar
Kau memang bangsa yang tak tahu diuntung
Manusia bongkak takabbur lagi sombong
Namun akhirnya kau akan terusir dan terhina
Bahkan pasti binasa dan hancur punah!
 
Syabas Zionis laknatullah
Kau membuatkan aku semakin optimis
Bahawa amat benar Sabda Nabiku
Islam akan bangkit menentang fasadmu
Kiamat tertangguh sehingga kami memerangimu
Hatta pohon dan batu pun turut pasti berjuang menentangmu
Dan jihad kami akan menghancur-luluhkanmu!
 
Zionis laknatullah..
Sebenarnya aku ingin mengucapkan takziah..
Kerana kau pasti akan hancur musnah
Di tangan pasukan jihad fi sabilillah
Di tangan barisan para pencinta Allah!
 
Sekali lagi.. Takziah buatmu
Kerana kau akan kami hancurkan
Ya, kami hancurkan sehancur-hancurnya!
 
Ayuh.. Ayuh bangkit wahai umat Islam..
Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar!
Wa lillahil Hamd!
 
MUHTAR SUHAILI
LLL 2A 032, SSB Miri
10 Ogos 2006, 2.47pm.

CINTAILAH CINTA

Cintailah Cinta
Hati pencinta merindui Pencipta
Hati pencinta mengimpikan Syurga
Hati pencinta menikmati bahagia
Hati pencinta sejati pasti sejahtera
 

Tanpa Cinta
Dan natijah dari dosa-dosa
Jiwa bahagia jadi resah gelisah
Rasa sejahtera jadi keluh-kesah
Naluri maknawi hilang fitrah sakinah
 
Antara nafsu dan Cinta
Yang mana satu menetap di sukma?
Yang mana satu meraja di jiwa?
Yang mana satu menguasai rasa?
 
Antara nafsu dan Cinta
Pilihlah Cinta
Dan korbankanlah nafsu demi Cinta
Agar Cinta meraja di jiwa
 
Antara cita dan Cinta
Pilihlah keduanya
Dan perhebatkanlah cita demi Cinta
Agar Cinta menguasai rasa
 
Ayuh diri..
Berkorbanlah demi Cinta
Berjuanglah demi Cinta
Kerana Cinta adalah CINTA!
 
Dan ketahuilah..
Sesungguhnya Cinta itu Nur Hayat
Sesungguhnya CINTA itu NIKMAT!
 
MUHTAR SUHAILI
Sutera Harbour, Kota Kinabalu
1 Ogos 2006, 4.38am.

Setiap kali mereka bertemu..
Bicaranya tidak pernah tepu
Garau suaranya galak tidak menentu
Gelak tawanya jadi tradisi haru-biru
Dan hari-harinya diisi dengan lalai begitu
 
Pagi tadi mereka bertemu seperti biasa
Hari ini hangat “Miss Universe” jadi cerita
Tempoh hari Datuk K dan Siti jadi bahan berita
Semua hebat bergaya dengan sembang kosongnya
Dan juak-juaknya tersenyum simpul sama-sama mengata!
 
Oh indahnya..
Andai dalam pertemuan mereka seterusnya
Kehebatan Allah jadi topik utama
Sunnah RasulNya jadi tutur kata
Ilmu dan hikmah jadi pengisian bermakna
Permasalahan ummah jadi agenda
Dan segala luahan rasa jadi ibadah
 
Malangnya..
Setiap kali nasihat itu diberi
Hati-hati mereka sering berbisik
Hipokrit.. hipokrit.. hipokrit..
Tanpa mereka sedar..
Hipokrit itu sudah membukit
Di jiwa dan hati nurani mereka!
 
Itulah yang dilihat sehari-hari..
Apa yang ramai ialah..
Wajah-wajah dan hati yang pandai berpura-pura
Wajah-wajah dan hati yang hanya pentingkan diri sendiri sahaja
Wajah-wajah dan hati yang gilakan wang dan harta!
Wajah-wajah dan hati yang mengejar nama!
Wajah-wajah dan hati yang telah hilang keluhurannya!
 
Semoga mereka berubah..
Mudah-mudahan mereka taubat nasuha!
 
MUHTAR SUHAILI
LLL 2A 032, SSB Miri
25 Julai 2006, 11.11am.

Insan berhati mulia..
Bicaranya penguat jiwa
Senyumannya penyejuk mata
Wajah cerianya penawar sukma
Perjuangannya penajam fikrah
 
Insan berhati mulia..
Mulia hatinya
Mulia budinya
Mulia nuraninya
Mulia falsafahnya
Mulia tutur katanya
Mulia kasih sayangnya
Mulia obor semangatnya
Mulia tanggungjawab agamanya
 
Insan berhati mulia..
Penasihat ilmu dan hikmah
Segala pahit manis kehidupan
Segala suka duka pengalaman
Segala mehnah dan cabaran
Segala impian dan harapan
 
Insan berhati mulia..
Sama-sama mencari huraian
Kunci seribu jawapan
Dalam satu pengertian
Tentang erti sebuah keluhuran
Di atas persada pentas kehidupan
 
Insan berhati mulia..
Adalah orang besar yang berfikir sedar
Adalah orang besar yang berjiwa besar!
 
Insan berhati mulia..
Dialah guruku.. Murabbi termulia!
 
MUHTAR SUHAILI
22, Kpg Muhibbah, Miri
10 Jun 2006, 8.18pm.